Cerita BLW Umar – Sabar, Cuma Itu Kuncinya!

A post by mom @abiyuzumaru for @atoddlersfooddiary 😊image1“Kok makannya begitu sih?”

“Ngga dikasih bubur aja?”

Ya, itu adalah sekian banyak pertanyaan dari orang-orang ketika pertama kali melihat Umar makan. Buat yang belum tau, saya pakai metode BLW atau Baby Led Weaning kepada Umar. Kenapa BLW? Ok. Saya akan ceritakan kenapa saya memilih BLW untuk metode MPASI Umar. Dan gimana perjuangan saya sampai saat ini (Umar 12 bulan) masih tetap yakin, semangat dan percaya kalau metode BLW yang saya terapkan ini akan bermanfaat di kemudian hari.

Jadi, jauh saat saya belum punya anak. Bahkan saat saya belum menikah, saya udah berandai-andai mau masakin makanan yang enak, lucu dan seru kalau saya nanti punya anak. Ini karena saya seneng bgt masak. Singkat cerita saya akhirnya menikah dan alhamdulillah sebulan setelah saya menikah saya ternyata positif hamil. Seneng banget dong. Apalagi hamil saya itu super nyantai banget pokoknya. Kebetulan saya punya temen yang usia anaknya udah satu tahunan. Hampir setiap hari dia masak makanan untuk anaknya dan dia post di Instagram. Seru banget deh liatnya. Saya langsung ngomong sama bayi di perut saya “Nanti Ibu bakalan masakin makanan yang enak buat kamu sayang, kamu harus pinter ya nanti makannya.”

Sampai akhirnya saya melahirkan, kemudian saya mulai lupa dengan khayalan saya itu, karena saya sempat baby blues pasca melahirkan. Kemudian setelah Umar berusia 3 bulan, saya mulai kepikiran lagi tuh tentang MPASI. Karena mulai banyak postingan buibu di Instagram yang ngeposting peralatan tempur untuk MPASI & menu-menu MPASI anaknya. Dalam benak saya, “Seriusan serempong itu buat menyambut anak MPASI?”

Saya pun mulai ngulik sana sini, kepo kepo instagram buibu baru yang anaknya pada mulai MPASI sambil ngelist apa aja peralatan yang saya mau beli. Mulai dari peralatan, harganya berapa, dan belinya dimana. Sampai akhirnya saya merasa kok ilmu MPASI saya kayaknya nol banget ya. Saya super buta sama MPASI. Saya ngga ngebayangin kalau anak MPASI akan seribet ini. Saya dulu cuma taunya kalo anak bayi makan bubur. Titik! Tentang adanya kenaikan tekstur, tanpa gula garam juga saya ngga tau. Pokoknya nol bbangetgt deh ilmu saya. Sampai akhirnya saya browsing buat nyari buku pegangan buat belajar MPASI dan saya jatuh hati sama bukunya Dokter Tiwi. Singkat cerita, saya beli bukunya Dokter Tiwi. Dan saya baca buku itu cuma satu hari saking semangatnya. Dan dari situlah dibukakan mata hati saya tentang MPASI.

Tapi pada suatu sore di explore instagram, saya liat ada foto anak kecil masih umur 1 tahunan lagi makan mie eayam homemade. Ya dia makan sendiri. Tanpa disuapi. Saya mulai kepo tuh sama instagram si anak kecil ini. Di beberapa postingan awal saya mulai takjub sama anak kecil ini yang bisa makan sendiri di usia yang bisa dibilang jarang sekali anak kecil bisa makan sendiri. Lalu saya scroll terus sampai postingan paling bawah dan saya mulai jatuh cinta sama cara anak kecil ini makan. Saya mulai ngulik melalui comment Instagramnya. Ternyata anak ini pakai metode BLW. Lalu saya follow dia. Dan seketika, saya mulai goyah dengan metode MPASI yang mau saya terapkan sama Umar. Saya sempat kepikiran beberapa hari, sampai akhirnya saya (mulai agak sedikit) mantap mau pakai metode BLW aja buat MPASI Umar. Dan lagi lagi dengan ilmu BLW yang nol!! :)))))))

image2
Ngga kotor ngga belajar

Dan akhirnya saya mulai ngulik sana sini, browsing sana sini, follow anak-anak BLW di Instagam, ketemu grup BLW di Instagram (@ceritablw & @blwteam_id // silakan difollow buat yang mau BLW), ketemu juga website Cerita BLW dan puncaknya saya akhirnya nemu kitab andalan BLW karangan Gill Rapley & Tracey Murkett yang udah susah bener dicarinya.

Saya baca, pahami dan resapi. Butuh hampir 3 hari buat bener-bener paham sih sama isi buku itu. Dan saya tamatin baca bukunya 2 kali. Lalu terbukalah banyak pertanyaan dan ketidaktahuan saya tentang BLW. Sambil sesekali comment di instagram yang terlebih dahulu BLW. Sampai akhirnya saya mantap surantap mau pakai BLW untuk metode MPASI buat Umar. List perlengkapan yang dulu saya susun akhirnya saya coreettt semua! Cuma high chair aja yang jadi top list saya. Karena BLW itu ngga ribet, beneran deh. Ribetnya pas prakteknya.

image9
Playdate dengan bayi-bayi

Yang pertama saya lakukan adalah izin sama suami! Yak ini penting sekali ya buibu! Karena tanpa izin dan ridho suami, maka sesungguhnya apa yang kita lakukan bisa tidak berkah *haseekkk! Maap mendadak ceramah.

Saya ceritain semua ke suami saya. Yak! SEMUANYA!! Sampe anak kecil makan mie ayam itu saya tunjukin fotonya ke suami saya. Saya jelasin juga BLW itu apa, saya suruh baca juga itu curhatan buibu BLW di website Cerita BLW. Sampai akhirnya ada berita terbaik sedunia bahwa suami saya mengizinkan saya untuk BLW. ALHAMDULILLAH!! *peluk cium suami* :”

Singkat cerita akhirnya hari yang ditunggu tunggu datang juga. FYI, Umar mulai makan saat usia 180 hari mengikuti pedoman MPASI WHO (karena BLW mengikuti pedoman MPASI WHO), jadi kira” 6 bulan kurang 3 hari saya mulai BLW-in Umar. Tapi beberapa hari sebelumnya suami saya sempat tanya “Kamu udah siap Umar MPASI?” Dengan mantap saya bilang “Siap dong!” (Ngga tau aje gw perjuangan yang menghadang di depan sana) 😂

Hari pertama BLW. Saya kasih makan Umar brokoli kukus. Gimana reaksinya? Yak sudah ketebak! Diliatin, dijilat, dibuang, dilempar!

Hari kedua BLW, saya kasih Pisang Ambon. Gimana reaksinya? Sama kayak hari pertama.

Hari ketiga BLW, saya kasih pisang ambon lagi. Gimana reaksinya? Bete marah nangis ngamuk. Ya, saya salah jadwal. Saya kasih makan saat Umar lagi ngantuk dan pengen banget nyusu.

Saat minggu pertama BLW, saya super excited. Saya videoin Umar lagi makan siang pepaya sekulit-kulitnya terus saya posting di snapchat. Sampai kemudian suami saya whatsapp saya kirim screenshoot whatsapp dia sama ibunya (ibu mertua saya) “Umar kok makannya kayak gitu?” Ibu mertua saya mungkin ngga enak nanya sama saya lalu akhirnya beliau tanya ke suami saya. Lalu dijelasin lah kalau Umar BLW. Nah kenapa beliau bisa tau, ternyata adik ipar saya yang ngasih liat video Umar lg makan pepaya utuh. Dan beliau khawatir aja takut Umar tersedak.

Sebenarnya ngga salah sih ya kalau beliau merasa aneh dan takut ngeliat cucunya makan pepaya utuh. Secara memang di Indonesia belum umum BLW itu. Masih dianggap hal yg langka bahkan aneh. Karena di Indonesia orang-orang taunya anak bayi itu dikasih makan bubur atau makanan yang dihaluskan dan makannya disuapin. Malah tidak sedikit yang makan gendong atau diajak keliling komplek sambil liat ayam dan kucing. Nah ini dia nih yang mau saya hindari buat Umar. Karena menurut saya makan ya harus di meja makan atau paling ngga makan itu harus duduk lah. Maka saya pun bertekad kalau nanti Umar makan, Umar harus makan di kursi makannya. Umar harus makan bareng sama ibu dan ayahnya. Karena memang seharusnya seperti itu etika makan yang harus diajarkan dan dibangun sejak dini. Walau saya sempat juga gendong Umar makan sambil liat ayam dan kucing saat Umar sakit.

image4.JPG
Mulai lihai ‘pincer grasp’ saat usia 8 bulan

Satu bulan pertama saya strict BLW. Saya masih kekeuh dan berpegang sama bukunya Gill Rapley kalo anak BLW itu ngga boleh disuapin sama sekali. Sampai akhirnya Umar sembelit. Setiap dia mau poop, dia pasti ngeden sampai nangis dan pas saya cek pantatnya sampai merah gitu. Dan itu berlangsung sampai sekitar tiga sampai empat hari. Saya super ngga tega banget setiap dia poop. Apalagi saat dia harus diganti popoknya dan mandi saat saya bersihin pantatnya dia nangis. Terus berujung Umar jadi lemeesss bgt. Sedih banget saya. Saya langsung cek makanan dia, pasti ada yang salah nih sama makanan yang saya kasih. Ngga sampai disitu aja, tiba-tiba Umar batuk pilek. Langsung runtuh pertahanan saya, akhirnya saya buatin Umar bubur dan berniat mau nyuapin Umar. Tapi apa yang terjadi? Yak! UMAR NGGA MAU DISUAPIN!! Saya udah coba berbagai cara, makan seperti biasa di high chairnya, sambil digendong pakai kain, nyuapin di teras sambil liat ayam dan kucing, diajak sambil jalan-jalan. Dan semuanya ditolak. Bahkan sempat saat saya gendong, dia malah muntahin makanannya ke badan saya. Yaudah deh saya nyerah, lalu saya iseng kasih dia tempe rebus aja. Saya kasih dia biar makan sendiri, eh anteng dong. Ternyata efek full BLW satu bulan di awal kemarin lumayan ngaruh juga, sampai Umar ngga mau disuapin sama sekali.

Selain dari ibu mertua saya, dari ibu saya sendiri pun awalnya juga kaget saat liat Umar BLW. Beliau kaget saat liat Umar makan mangga sekulit-kulitnya. Padahal Umar nyaman banget makannya saat itu dan Umar juga udah bisa bedain mana kulit mana dagingnya, mana yang bisa dimakan dan mana yang tidak bisa dimakan. Komentar ibu saya saat itu kurang lebih gini “Ya ampun, Novy. Kenapa dikasih itu. Itu belum saatnya makan kayak begitu.” Saya coba jelasin tapi beliau tetep kekeuh kalau Umar belum saat makan mangga utuh begitu.

image5
Perfecto! 👌🏻

Lalu saat saya dan suami saya harus kondangan dan Umar harus dititipin banget nih, saya titipin Umar di rumah ibu saya. Udah saya buatin bekel makanan buat Umar supaya nanti dikasih saat saya kondangan. Eh saya kecolongan. Umar dikasih bubur instan sama ibu saya sambil disuapin digendong sambil liat ayam di depan rumah –” Mau marah ngga bisa, mau jelasin lagi juga pasti nanti tetep kekeuh kalau cucunya harus makan bubur dan disuapin.

Lain lagi saat saya lagi main ke rumah ibu mertua saya, lalu saat yang mendebarkan itu datang juga. Yak! Jam makan siang. Saya kasih makan Umar seperti biasa, tapi ibu mertua saya kayak kasian gitu ngeliat langsung Umar makan sendiri. Makanan yang kemakan sedikittt bgt. (Secara saat itu emang masih 2 mingguan BLW sih). Lalu tiba-tiba beliau bilang “Udah sini Umar makannya sambil digendong nenek aja ya, sambil disuapin Ibu ya.” Dan saya pun mengiyakan, karena saya ngga bisa menolak. Akhirnya Umar digendong neneknya dan saya coba suapi. Tapiiiii, Umar ngga mau sama sekali disuapin dia saat itu megangin tempe kukus sambil dijilat-jilat.

Memang saya akui, saya cukup nekad juga nerapin BLW buat Umar. Tergolong keras kepala juga sih saya. Hampir ngga ada yang ngedukung saya BLW kecuali suami saya dan adik saya. Tapi saya terus aja BLW Umar. Terlebih lagi ketika dari keluarga sendiri selalu komentar dengan berat badan Umar yang tergolong kecil. Saya terus BLW-in Umar. Tapi lama kelamaan, keluarga saya mau menerima dengan keputusan yang saya ambil. Seperti Ibu saya & Ibu mertua saya yang seringkali memberikan buah atau sayuran untuk Umar makan. Terlebih lagi sesekali sempat melihat Umar bisa makan sendiri, mereka agak takjub juga.

image6
Muka sumringah setiap makan, yang bikin ibunya semangat terus BLW

 

Ada yang tanya “Umar full BLW? Atau mix spoonfed?”

Saya akan jawab Umar memang BLW tapi Umar juga sempat beberapa kali saya suapi. Dalam kondisi Umar sedang sakit, Umar pengennya disuapi atau kadang kala saya ada rasa pengen aja nyuapin Umar. Tapi tetap Umar yang pegang kendali, dengan makan sebanyak yang ia mau dan menyusu sebanyak yang ia mau. Karena sampai usia Umar 12 bulan ini, Umar masih kuat banget nyusunya. Walau kadang saat saya main ke rumah Ibu saya atau Ibu mertua saya, saya sesekali menyuapi Umar. Ya itung-itung nabung pahala juga nurutin orang tua yang pengen cucunya sesekali disuapi kalau makan. :”

Umar terbiasa makan sendiri tapi kadang kala saya suapi. Karena yang saya jaga adalah saya ingin proses makan yang Umar jalani adalah kegiatan yang menyenangkan, tanpa trauma dan tanpa paksaan. Dua bulan pertama Umar makan lancar jaya, banyak kemajuan yang dia tunjukan ke saya. Padahal saya sempat sering mau nyerah BLW-in Umar karena lebih banyak dramanya :))))  Dimulai dari drama saat dia tumbuh gigi yang bikin dia ngga mau makan sama sekali hampir seminggu. Tapi selanjutnya nafsu makannya kembali lagi. Tapi drama barunya adalah dia cuma mau makan makanan yang manis-manis aja. Kayak buah-buahan, banana oatmeal atau pancake. Belum selesai drama ini, drama baru dimulai, Umar mulai ngga betah dan ngga mau makan lama-lama di high chairnya. Terus dilanjut lagi dengan Umar mulai picky eater. GTM sih ngga yah, tapi ya ampunnn makannya milih banget. Saya sampai stres dan sempat bete juga. Astaghfirullah. Dikasih ini itu ngga mau, maunya makannya buah aja, atau kalau buah bosen dia maunya makan roti aja. Dikasih sayuran, ayam, daging, telur, tahu, tempe atau olahan makanan lainnya kadang cuma nyicipin abis itu ngga mau lagi. Saya sempat mikir, apa ada yang salah sama saya? Apa saya salah nerapin BLW ke Umar? Apa saya terlalu memaksakan Umar supaya mau makan sendiri? Apa ada yang salah sama makanan yang saya kasih? Banyak sekali pertanyaan di kepala saya sampai saya mulai menyalahkan diri saya setiap hari. Sampai setiap malam, saat Umar tidur, saya selalu bisikin di telinganya.

“Ibu minta maaf kalau memang ada yang salah dengan cara Ibu mendidik Umar untuk makan, besok makannya lebih pinter lagi ya sayang.”

Ngga tau ya itu semacam kata sakti atau gimana, mendekati umur 1 tahun Umar  mau makan ini itu. Dikasih makanan apa aja pun dia mau. Walau makannya pun sedikit sedikit. Tapi yang paling penting dia mau makan tanpa drama. Ya pelan-pelan lagi saya bangun mood makan baik Umar seperti saat awal dia BLW. Karena saya percaya hasil ngga akan mengkhianati usaha.

image7
“Duh, repot ya makan pakai sendok, kobok aja deh.”

Tips BLW ala Ibu Umar

  1. Ijin sama Suami

Kenapa ini masuk list nomer 1? Karena saat kita mau BLW setidaknya kita ada yang ngedukung, walaupun cuma satu orang. Ya paling deket ya suami deh, karena kalo suami udah ngijinin dan ngeridhoin semuanya yang istri kerjakan akan berpahala. Halah. Tapi asli deh, emang harus bgt dapet dukungan saat kita mau BLW. Karena nantinya dia yang bakalan dengerin curhatan kita ketika anak kita cuma main-main aja dan makannya cuma sedikit, dia yang bakalan nyemangatin kita saat kita mau nyerah, dia yang bakalan nenangin kita saat orang-orang dan lingkungan disekitar kita ngga ngedukung.

  1. Niat, Yakin, Konsisten

Ini ngga kalah penting ya. Kalau dari awal saya ngga niat, ngga yakin dan ngga konsisten ngga akan perjalanan BLW Umar akan sejauh ini. Saya sempat beberapa kali mau nyerah, tapi Umar selalu aja deh nunjukin kemajuan kecil setiap harinya yang bikin saya terus lanjut BLW.

  1. Super Sabar

Kalau emang niat awal BLW cuma mau ikut-ikutan aja karena sekarang mulai banyak yang nerapin BLW mending mundur teratur aja deh ya. Karena kalau ikut-ikutan tanpa tau tentang BLW yang ada nantinya baru beberapa hari BLW udah stres berat dan ngga sanggup ngelanjutin. Namanya belajar pasti ada aja rintangannya. Rintangan awal BLW itu, anak makan ngga langsung bisa jago makan kayak kita orang dewasa (tolong jauhkan ekspektasi terlalu tinggi ini). Memang ada beberapa anak begitu awal BLW udah langsung jago makannya, tapi ngga sedikit juga yang butuh perjuangan dan perjalanan panjang hingga dia bisa mahir makan seperti kita orang dewasa. Dan kita harus siap ketika awal BLW, makanan yang kita kasih hanya dimainin atau dilempar-lempar aja sama dia yang bahkan ngga kemakan atau masuk ke mulutnya sama sekali. Dan kita juga ngga boleh ngeluh ketika dia makan berantakan banget dan kita harus berkali-kali mandiin dia dalam sehari ketika dia selesai makan.

  1. Cari Tau Tentang BLW

Nah ini penting banget! Ini yang akan menuntun kita kejalan yang benar, hahaha. Apalagi kayak saya nol ilmu BLW saat mantap mau nerapin BLW ke Umar. Baca sebanyak-banyaknya ilmu tentang BLW, gabung grupnya, tanya sana sini atau teman yang emang nerapin BLW terlebih dahulu ke anaknya. Karena sebelum kita terjun, kita harus paham betul sama teori dasarnya. Supaya saat praktek ngga blank banget. Baca-baca juga cerita BLW orang-orang yang udah lebih dahulu BLW karena hampir sebagian besar, cerita mereka itu sama dengan yang kita alami nantinya. Jadi ngga kaget-kaget banget lah ya.

  1. Faktor Lingkungan Sekitar

Dukungan dari lingkungan sekitar atau keluarga dekat sangat membantu banget lho. Saat si anak dikasih kesempatan untuk eksplor kemampuan makannya sendiri, mereka dengan sendirinya akan merasa nyaman. Tapi ketika orang-orang disekelilingnya ngga ngedukung (seperti setiap makan diajak ngobrol, digangguin, diajak main atau selalu dibujuk-bujuk untuk disuapi), biasanya sih proses BLW nya ngga akan berjalan dengan maksimal. Soalnya sering kali si anak jadi ngga fokus makan. Jadi konsentrasi dia untuk makan bakalan buyar. Makanya saya selalu ngasih perhatian lebih setiap Umar makan. Dan Umar lebih terbiasa makan hanya ditemani sama saya atau sama ayahnya.

  1. Beri Kesempatan

Yang ini ngga kalah pentingnya. Beri mereka kesempatan. Kesempatan untuk makan sendiri, kesempatan untuk memilih makanan yang mereka suka, kesempatan untuk memainkan dan eksplor sesuka hati mereka. Karena poin utama BLW adalah memberi kesempatan si bayi untuk menjadi pemimpin untuk dirinya sendiri saat dia menghadapi makanan yang ada di depan dia. Ingat, dalam hal ini merekalah gurunya dan kita muridnya. Kita sebagai orang tua, lagi lagi saya katakan, harus lebih banyak bersabar.

Dan dari perjalanan BLW Umar banyak pelajaran yang saya dapat:

  1. Sabar. Ini udah pasti banget. Karena BLW bener-bener menguji kesabaran saya banget. Salah satunya adalah belajar mengerti kalau anak belajar dan butuh waktu untuk sampai akhirnya mau dan mampu.
  2. Mau BLW atau SF, yang penting kandungan gizi yang masuk ke anak kita cukup untuk tumbuh kembangnya. Kitanya juga harus rajin kasih makanan yang kaya gizi dan nutrisi. Kalau kita ngga sanggup atau ngga kuat untuk BLW, ya sudah jangan dipaksakan. Kasihan anaknya. Begitu juga sebaliknya, kalau anaknya ternyata ngga begitu nyaman untuk BLW, jangan dipaksakan juga. Selama anaknya mau makan dan bahagia selama proses makannya, mau itu BLW atau SF yang penting tumbuh kembangnya bagus.
  3. Ada saatnya anak cuma mau makan sedikit, ada masanya anak mau makan banyak, ada masanya juga si anak ngga mau makan sama sekali. Kitanya sebagai Ibu ngga boleh nyerah dan harus positif thinking sama anak kita.

Enam bulan lebih Umar sudah berpetualang dengan makanan padat. Sekarang kalau liat saya ke dapur, masak, buka magic jar, geser-geser high chair dia sama mencet air dispenser dia selalu antusias sekali buat makan dan sekali menggeliat-geliat ngga sabar saat saya gendong. Apalagi saat udah saya dudukan dia di high chair dan belum ada makanan di tray-nya, dia pasti langsung teriak-teriak minta buru-buru diisi makanan itu tray makan dia. Hehehe. Semoga Umar makannya makin pintar dan makin lahap ya, Nak.

Yang perlu diingat adalah “Beda Anak, Beda Pintarnya”. Jadi jangan sekali-kali membandingkan anak kita dengan anak yang lainnya. Nanti yang ada malah stres sendiri. Seperti yang saya katakan sebelumnya, mereka akan bisa ketika mereka sudah merasa siap dan mampu. Tugas dan peran kita sebagai orang tua adalah membimbingnya. Jadi buat ibu-ibu yang lagi menerapkan BLW untuk anaknya, lagi galau mau BLW ngga yah, atau mau mix BLW dan SF aja, atau justru saat baca postingan saya ini baru tau ada metode MPASI BLW, SEMANGAAATTTT YAAAAA!!! SABAR, CUMA ITU KUNCINYA!!

Sekian sharing BLW dari saya. Mohon maaf kalau kepanjangan. Semoga cerita BLW Umar bisa menginspirasi yang mau BLW ya. Happy BLW, Happy baby, Happy mommy!!

image8.JPG
SEMANGAT BLW YA TEMAN-TEMAN BAYI!!

Regards,

Novy // @abiyuzumaru

3 thoughts on “Cerita BLW Umar – Sabar, Cuma Itu Kuncinya!

  1. halo.. mama arga dan umar. trims atas sharingnya. ini bener banget, sabar adalah kuncinya ya. karena aku gak tahan sama pakaian kotornya itu dan nggak didukung sama suami (wicis udah aku ksh tau dari anak usia 4 bulan trg metode blw) plus anaknya sering sakit pas under 1 yo, akhirnya buyarlah BLW anakku. sekarang anakku makan sambil main, jalan-jalan. pake acara direjeng (dipaksa) gitu tapi makanan masuk ke mulut dan ditelen. anakku usia 14,5 bulan. sekarang. sempet kepikiran mau mulai blw lagi tapi ga tau harus mulai dari mana. kalau didudukkin di hc, bertahan ga sampai lima menit. pernah makan lesehan, yang diambilin sayurnya aja. trus kl sayurannya dah habis, dia main lagi dh. kecenderungannya emang gini dari usia 9 bulan. sayur dan tempe habis duluan. nasi dan hewani disuapin saya.

    Like

    1. Hallo Mba Anesa,
      Saya Ibunya Umar mau bantu jawab ya. Mungkin nanti ditambahkan sama Mama Arga ya.

      Coba variasiin menu makanannya mba. Atau kalau dedenya udah bisa ngerequest mau makan apa, coba tawari dia hari ini atau bsk mau makan apa. Coba beri dia kesempatan buat pegang makanannya sendiri lagi. Atau kalau skrg dia udah belajar makan pakai utensil, coba terus ajari dia makan pakai utensil. Jangan lupa makan bareng juga sama dia, supaya dia juga semakin aware.

      Kalau makannya masih sambil disuapin gpp mba. Terus coba aja, toh dia udah mau kan makan lauk dan sayurnya sampai habis. Pelan-pelan mulai ajari lagi makan sendiri semuanya. Emang butuh waktu mba, ngga langsung bisa dan ngga langsung mau. Kalau maunya makan sambil jalan atau sambil main, pelan-pelan dikasih tau lagi makannya sambil duduk ya. Gpp ngga mau duduk di high chair, lesehan pun ngga masalah. Yang penting anak harus tau dan terbiasa dulu kalau makan sambil duduk. Mungkin sesekali gpp pengecualian saat dia makan cemilan atau snack. Tapi jangan terlalu sering, nnt dia jadi terbiasa.

      Oiya, kalau bisa jangan dipaksa makannya ya mba. Takutnya nanti jadi dia trauma dan malah kebawa terus. Yang dikhawatirkan dia malah menganggap makan itu sesuatu yang menakutkan. Umar jg sempat pernah saya paksa makan saat dia usia 8 bulanan dan dia sempat trauma ketika saya mulai mau mendudukan dia di high chair. Tapi pelan-pelan saya bangun lagi mood positif setiap dia makan.

      Kalau bisa makannya dibatasi maksimal 30 menit ya mba (kecuali dia lahap banget dan emang masih mau makan, lebih dari 30 menit biasanya saya biarkan). Kalau dia ngga mau makan dan udah dibujuk-bujuk tetep ngga mau juga. Sudahi. Dan kasih makan lagi saat jam makan selanjutnya. Jadi, saat dia minta makan bukan di jam makan dia atau jam snack dia, sesekali biarkan mba. Supaya dia nantinya tau, kalau saatnya dia makan ya makanannya harus dihabiskan. Karena dia tau, dia akan makan lagi di waktu yg sudah ditentukan. Dan supaya dia tau juga, kalau dia ngga makan nanti dia akan kelaparan. Sekalian ajari untuk disiplinkan jadwal makannya. Dan mba pun harus nyontohin juga makan di waktunya jam makan, supaya dia juga ngikutin.

      Ngga ada aturan baku atau saklek bgt mba, yang penting anak dan ibu sama-sama nyaman, supaya proses belajar bisa berjalan dengan baik. InsyaAllah, kalau si anak udah merasa siap dan mampu dia nantinya akan terbiasa dan tau etika makan yang baik dan benar seperti apa. Semoga bermanfaat ya mba dan dedenya lancar lagi blw nya ya. Aamiin 💪🏻💪🏻🙏🙏

      Like

  2. Halo mama Umar dan Arga..

    Duh maapkeun baru balas. Sebenarnya udah baca lama, tapi nunggu aku praktekkin dulu.

    Awalnya juga aku sempet takut sih, jangan-jangan Anak ini mangap karena takut. Karena setiap makan harus direjeng, tapi mulut mangap, begitu terus sampai makanan tinggal seperempat.

    Nah, belakangan ini saya ajak dia makan sendiri. Tapi yaa gitu, tiga suap makan sendiri, udahan. Habis itu main. Dan sisanya yaa aku suapin dia sambil main. Sering ajak dia makan itu duduk, Yaa namanya anak kecil ya. Balik maning nang leptop alias sambil jalan lagi.

    Awalnya makan sambil main juga karena dia ga betah di hichair (sekitar 9 bulanan deh). Udah mulai naik-naik hichair, merangkak ke meja makan. Tadinya ga pake sabuk pengaman. Begitu udah bisa manjat, aku pakein sabuknya. Trus dia merengek minta dilepas sabuknya, mulailah naik-naik ke meja hichair, meja makan. Piring diangkat, tangan bak wiper, sendok dilempar-lempar. Lalu, aku turunin dan makan sambil main (__”) sejak ini udah jarang makan bareng.

    Umar dan Arga kalau makan ke rambut-rambut nggak? Kalau anakku, iya. Udah dikasih tau tapi tetep diledekkin sama dia. Apa caper ya dia? Better dicuekin? Cuman amisnya itu kan yak kalau makan ikan. Tadinya sama lele doyan. Sekarang nggak mau.

    Sekarang anaknya lagi GTM udah mau 10 hari. Makan cuman 3-5 suap. Lagi pilek juga sih. Maunya kerupuk atau cemilan jajanan sepupunya yang chiki2 itu. ERRRRR. Oiya, anakku bisa duduk anteng HANYA saat makan es krim dan duren. Kalau belum habis, yaa belum bangun 😀 Belum mahir pakai utensils. Lebih sering comot pakai tangan even berkuah. Masih suka dikibas-kibas sendoknya.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s